Penasaran Siapa Rekan Setim yang Dibenci Zlatan Ibrahimovic

Baru-baru ini Michael Ciani mengungkapkan bahwa Zlatan Ibrahimovic pernah membenci Edinson Cavani. Penyerang asal Uruguay itu merupakan satu dari empat rekan setim yang dibenci Ibrahimovic.

Kedua pemain bermain bersama di PSG pada periode 2013 hingga 2016. Setelah itu Zlatan Ibrahimovic hengkang untuk menerima tawaran Manchester United.

Ibra gabung PSG satu tahun lebih awal dibanding Edinson Cavani. Kedua pemain menyuguhkan kerja sama yang mengesankan di lapangan.

Tapi, di luar lapangan keduanya tidak berteman. Bahkan, Zlatan membenci pemain asal Uruguay tersebut.

zlatan ibrahimovic

Ketidaksukaan Zlatan Ibrahimovic kepada Cavani pernah diungkapkan kepada bintang Los Angeles Galaxy, Michael Ciani. Mereka memiliki hubungan baik saat sama-sama bermain untuk LA Galaxy.

“Jika ada yang dekat dengan Cavani, Ibra tidak menyukainya. Anda harus memilih bersama Ibra atau berseberangan dengannya,” kata Ciani kepada RMC Sport, seperti dilansir Metro, Kamis (7/5/2020).

“Dia bilang kepada saya bahwa hubungannya dengan Laurent Blanc di PSG baik-baik saja. Satu-satunya orang yang tidak cocok dengannya adalah Cavani. Dia bilang hanya ada tiga atau empat rekan setimnya yang tidak disukai sepanjang kariernya, dan satu di antaranya adalah Cavani,” sambung Ciani mengenai hubungan Zlatan Ibrahimovic dan Edinson Cavani.

Pujian Cavani untuk Ibrahimovic

Edinson Cavani masih bermain di PSG hingga saat ini. Selama ini, Cavani tidak pernah memberi isyarat punya hubungan buruk dengan Zlatan.

Bahkan, Cavani beberapa kali pernah melontarkan komentar positif untuk pemain asal Swedia tersebut. Satu di antaranya komentar Cavani saat Ibrahimovic meninggalkan PSG.

“Saya rasa Ibrahimovic mencetak lebih dari 150 gol di sini. Saya tahu dia pemain hebat. Saya bisa belajar banyak hal dari bermain bersamanya,” ujar Cavani kepada Stade2 pada 2017.

“Saya bisa melihat tingkah lakunya di lapangan. Dia seorang prajurit. Sejujurnya, saya sangat terinspirasi denhan tingkah lakunya. Dia benci kalah dan selalu punya gairah untuk menang,” imbuh Cavani.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *